Posted by : Unknown Tuesday, October 8, 2013

FAKTOR MANUSIA DAN KOMPUTER

Manusia merupakan karakter sentral dari sebuah sistem interaksi. Sistem dirancang untuk membantu manusia, sehingga apa yang menjadi kebutuhan user merupakan prioritas utama. Agar dapat mendesain dengan baik, kita harus memahami kemampuan dan keterbatasan manusia.
Dalam hal ini kita melihat dari aspek psikologi kognitif yang terkait dengan penggunaan sistem komputer seperti bagaimana manusia memandang dunia sekitar, bagaimana manusia menyimpan dan mengolah informasi serta memecahkan masalah, dan bagaimana manusia secara fisik memanipulasi obyek. Untuk lebih mudah, kita menstrukturkan sebuah model bagi user.
Kita akan menganalogikan manusia / user sebagai sistem pemrosesan informasi seperti halnya sistem komputer konvensional. Karenanya akan dibahas mengenai tiga komponen dari sistem pemrosesan informasi, yaitu input-output, memori, dan pemrosesan. Pada manusia, kita berhubungan dengan sistem pemrosesan informasi inteligen, dengan pemrosesan informasi yang meliputi pemecahan masalah (problem solving), pembelajaran (learning), dan konsekuensi terjadinya kesalahan. Tidak seperti komputer, pemrosesan informasi pada manusia dipengaruhi oleh faktor eksternal seperti lingkungan sosial. Pada bagian ini hanya akan dibahas kemampuan pemrosesan informasi pada manusia, faktor eksternal akan dibicarakan pada bab berikutnya.
Manusia memiliki beberapa Panca indra yang dapat membantu kerja maupun aktifitas manusia. Seperti mata, telinga, hidung, lidah dan juga kulit. Namun tidak semua panca indera tersebut dapat digunakan untuk berinteraksai dengan computer. Alat indera yang tidak dapat digunakn untuk berinteraksi dengan computer yaitu : Hidung dan juga Lidah
Saluran Masukan/Keluaran (Input/Ouput Channel)
Interaksi manusia dengan dunia luar terjadi pada saat informasi dikirim dan diterima (input / output). Input pada manusia terjadi umumnya melalui panca indera yang terdiri dari penglihatan, pendengaran, perabaan, rasa, dan penciuman. Tiga jenis panca indera pertama memiliki peran penting dalam interaksi manusia dan komputer, sedangkan dua yang terakhir belum menjadi fokus. Output pada manusia dilakukan melalui efektor yang digerakkan oleh kendali motorik, seperti anggota badan (tangan, kaki, dan sebagainya), jari-jari, mata, kepala, sistem vokal. Pada proses interaksi dengan komputer, jari-jari memainkan peran utama seperti pada saat mengetik atau menggunakan mouse; sedangkan suara, mata dan kepala memiliki peran yang lebih sedikit.
Pendengaran (Hearing)
Kita cenderung meremehkan besarnya informasi yang dapat dikumpulkan oleh indera pendengaran. Padahal sistem auditory (pendengaran) memiliki kapasitas yang sangat besar untuk mengumpulkan informasi mengenai lingkungan sekitar kita. Jika kita menutup mata sejenak dan memfokuskan pada kerja indera pendengaran, kita dapat mendengar obyek apa saja yang ada di sekitar kita dari suaranya. Dan dari suaranya pula kita dapat memperkirakan ke mana obyek tersebut akan berpindah. Namun bagaimana kerja indera pendengaran kita tersebut ?

Telinga Manusia
Proses mendengar diawali dengan adanya getaran di udara atau dikenal sebagai gelombang suara. Telinga menerima gelombang ini dan mentransmisikannya ke sistem syaraf auditory melalui berbagai tahap. Telinga ini sendiri terdiri dari tiga bagian, yaitu telinga bagian luar (outer ear), telinga bagian tengah (middle ear), dan telingan bagian dalam (inner ear).
Telinga bagian luar yang merupakan bagian yang terlihat, terdiri dari dua bagian, yaitu pinna yang melekat bagian yang melekat pada kepala, dan auditory canal yang melewatkan gelombang suara ke telinga bagian tengah. Telinga bagian luar ini melindungi telinga bagian dalam yang sensitif terhadap kerusakan, kotoran, dan mempertahankan suhu yang konstan. Telinga bagian luar juga memperkuat gelombang suara (amplify) dari beberapa jenis suara.
Telinga bagian tengah merupakan lubang kecil yang terdiri dari tulang terkecil dalam tubuh manusia disebut ossicles dan terhubung dengan telinga bagian luar oleh sebuah gendang telinga yang disebut membran tympanic dan dengan telinga bagian dalam oleh cochlea. Gelombang suara dilewatkan melalui auditory canal dan menggetarkan gendang telinga dan akhirnya ke aossicles yang kemudian melewatkan getaran tersebut ke cochlea dan telinga bagian dalam. Pada telinga bagian terdapat liquid–filled cochlea yang memiliki sel-sel rambut halus yang disebut cilia yang merespon getaran dari telinga bagian tengah dan mentransmisikan reaksi kimia ke syaraf auditory (pendengaran).


Pemrosesan Suara
Seperti sudah kita ketahui, suara adalah perubahan atau getaran pada tekanan udara. Suara memiliki beberapa karakteristik, yaitu :
1.      pitch yang merupakan frekuensi suara, frekuensi suara tinggi menghasilkan high pitch dan sebaliknya.
2.      loudness merupakan amplitudo suara, amplitudo suara berubah secara proporsional namun frekuensi tetap konstan.
3.      timbre yang berkaitan dengan tipe atau jenis suara, suara mungkin saja memiliki picth dan loudness yang sama, namun jika dihasilkan oleh instrumen yang berbeda maka akan memberikan timbre yang berbeda.
Telinga manusia dapat mendengar frekuensi 20 Hz hingga 15 kHz. Suara pada frekuensi rendah kurang dari 1.5 Hz, namun akan kurang akurat dibandingkan frekuensi normal. Sistem auditory melakukan filtering suara yang diterima, yang memungkinkan kita mengabaikan suara background dan berkonsentrasi pada informasi yang penting. Namun jika suara terlalu keras atau frekuensinya hampir sama, kita juga akan mengalami kesulitan mengidentifikasi sumber suara.
Suara juga dapat bervariasi dalam hal kebisingan (luodness). Jika batas kebisingan dinyatakan sebagai 0 dB (decible), maka suara bisikan mempunyai tingkat kebisingan 20 dB, percakapan berkisar 50 dB – 70 dB. Kerusakan indera pendengaran akan terjadi jika seseorang mendengar suara dengan tingkat kebisingan lebih dari 140 dB. Telinga manusia tidak sensitif terhadap perubahan frekuensi pada suara yang mempunyai kebisingan kurang dari 20 dB.



Peraba (Touch)
Peraba (touch / haptic perception) memungkinkan kita memperoleh informasi mengenai lingkungan sekitar kita. Dari perabaan, kita dapat mengetahui apakah sesuatu itu panas atau dingin. Kita juga memperoleh umpan balik dari perabaan pada saat akan mengangkat / menyentuh suatu benda. Dari umpan balik tersebut, kita dapat menentukan kecepatan, tekanan dan akurasi gerakan perabaan.
Pada beberapa user, mungkin indera perabaan ini tidak terlalu penting dibandingkan dengan penglihatan dan pendengaran. Namun bagi user yang memiliki kekurangan dalam kedua indera tersebut, perabaan adalah sarana berinteraksi dengan benda lain seperti komputer.
Manusia menerima rangsangan (stimuli) melalui kulit. Kulit memiliki tiga jenis sensor penerima (sensory receptor), yaitu :
1.      Thermoceptor yang merespon panas atau dingin
2.      Nociceptor yang merespon pada tekanan yang intens, rasa sakit
3.      Mechanoceptor yang merespon pada pada tekanan, dan jenis sensor ini yang dibahas dalam interaksi manusia dan komputer.

Mechanoceptor terbagi menjadi dua kelompok berdasarkan responnya terhadap perbedaan tekanan. Rapidly adapting mechanoceptor merespon pada tekanan yang diberikan dengan cepat, sedangkan slowly adapting mechanoceptor merespon pada tekanan yang diberikan secara kontinyu.
Meskipun seluruh tubuh manusia memiliki receptor, namun pada beberapa bagian memiliki sensitifitas yang lebih dibandingkan yang lain. Aspek lain dari indera perabaan adalah kinesthesis, yaitu kesadaran terhadap posisi tubuh dan alat gerak yang bergantung pada jumlah receptor pada persendian. Terdapat tiga jenis kinesthesis, yaitu 1) rapidly adapting yang merespon saat alat gerak tubuh bergerak ke arah tertentu, 2) slowly adapting yang merespon gerakan dan posisi statis, dan 3) positional receptor yang hanya merespon pada keadaan statis.

Sentuhan ini dikaitkan dengan aspek sentuhan dalam bentuk media inputan maupun keluaran. Sensitifitas sentuhan lebih dikaitkan dengan aspek ergonomis dalam sebuah sistem. Umpan balik dari sentuhan disini tidak dijadikan sebagai penyaji atau penerimaan informasi, tetapi lebih ke piranti pendukung seperti model keypad handphone, keyboard, mouse, tempat duduk user, dan lain-lain. Sebagai contoh, dalam penggunaan papan ketik atau tombol, kita manusia akan lebih merasa nyaman apabila tangan kita merasakan adanya sensasi sentuhan. Barangkali Anda pernah mengeluh, seperti penulis, ketika menggunakan papan ketik yang menurut Anda tidak atau kurang menimbulkan sensasi sen¬tuhan yang nyaman. Keluhan ini biasanya dikaitkan dengan posisi dan bentuk tombol-tombolnya, tetapi keluhan-keluhan tersebut juga dapat disebabkan karena pengoperasian tombol-tombol tersebut kadang-kadang harus dilakukan dengan penekanan yang cukup berat atau malah terlalu ringan. Pada kasus yang pertama, jika tombol tidak ditekan dengan sangat kuat, maka la tidak akan membangkit¬kan suatu karakter. Sebaliknya ada papan ketik yang cukup sensitif, sehingga dengan sedikit sen¬tuhan, tombol itu sudah bekerja. Ketidak-nyamanan biasanya disebabkan karena posisi dan bentuk tombol serta pengoperasian tombol–tombol tersebut kadang–kadang harus dilakukan penekanan yang cukup berat atau malah terlalu ringan.

Leave a Reply

Setelah Melihat Artikelnya, Luangkan Sedikit Waktu anda Untuk Memberi Komentar,,,,
"JANGAN JADI PEMBACA BISU"

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Copyright © gado2.co.vu -Black Rock Shooter- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan